Oskar Wilhelm Fischinger adalah seorang animator abstrak Jerman-Amerika, pembuat film, dan pelukis, terkenal karena menciptakan animasi musik abstrak beberapa dekade sebelum munculnya grafis komputer dan video musik.

Oskar lahir di Gelnhausen, Jerman pada 22 Juni 1900 dan meninggal pada 31 Januari 1967 (Los Angeles, California, Amerika Serikat).

Google Doodle (22 Juni 2017)

Dia menciptakan efek khusus untuk Wanita 1920 Fritz Lang di Bulan, salah satu film roket sci-fi pertama. Dia membuat lebih dari 50 film pendek, dan melukis sekitar 800 kanvas, banyak di antaranya ada di museum, galeri dan koleksi di seluruh dunia. Di antara karya filmnya adalah Motion Painting No. 1 (1947), yang sekarang terdaftar di National Film Registry dari A.S. Library of Congress.

Ia mengawali karirnya di Frankfurt, Fischinger bertemu dengan kritikus teater Bernhard Diebold, yang pada tahun 1921 mengenalkan Fischinger kepada karya dan tokoh Walter Ruttmann, seorang pelopor dalam film abstrak. Terinspirasi oleh karya Ruttmann, Fischinger mulai bereksperimen dengan cairan berwarna dan bahan pemodelan tiga dimensi seperti lilin dan tanah liat. Dia menemukan “Mesin Slicing Wax”, yang menyinkronkan alat pengiris vertikal dengan rana kamera kamera, memungkinkan pencitraan efisien penampang melintang progresif melalui panjang lilin dan tanah liat yang dicetak. Fischinger menulis surat kepada Ruttmann tentang mesinnya, yang menyatakan minatnya. Pindah ke Munich, Fischinger melisensikan mesin pengiris lilin ke Ruttmann, yang menggunakannya untuk membuat latar belakang film Lohan Reiniger’s Prince Achmed. Selama ini Fischinger banyak melakukan tes abstrak menggunakan mesinnya. Beberapa di antaranya didistribusikan hari ini di bawah judul percobaan Wax yang ditugaskan.

Pada tahun 1924, Fischinger dipekerjakan oleh pengusaha Amerika Louis Seel untuk memproduksi kartun satiris yang cenderung mengarah pada penonton dewasa. Dia juga membuat film abstrak dan tesnya sendiri, mencoba teknik baru dan berbeda, termasuk penggunaan beberapa proyektor. “Pada tahun 1926 dan 1927, Fischinger menampilkan banyak film proyektornya sendiri dengan berbagai iringan musik. Pertunjukan ini berjudul Fieber (Fever), Vakuum, Macht (Power) dan kemudian, R-1 ein Formspiel”. Pada tahun 2012, sebuah acara layar ganda, “Raumlichtkunst,” dari serial yang pertama kali dipentaskan di Jerman pada tahun 1926, direkonstruksi oleh Center for Visual Music dan dipamerkan di Whitney Museum dan Tate Modern, London.

Menghadapi kesulitan keuangan, Fischinger memutuskan untuk mencari pinjaman uang. Akhirnya, dalam usaha untuk melepaskan diri dari penagih tagihan, Fischinger memutuskan untuk diam-diam meninggalkan Munich ke Berlin pada bulan Juni 1927. Dengan hanya menggunakan peralatan vitalnya, dia berjalan sejauh 350 mil melintasi pedesaan, Ia melakukan syuting tunggal yang diluncurkan di beberapa dekade saat film Walking from Munich ke Berlin.

Sesampainya di Berlin, Ia mencoba meminjam uang dari kerabatnya dan mencoba mengawali karirnya hingga melakukan beberapa eksperimen. Hingga suatu ketika, salah satu karyanya mampu menarik perhatian produser asal Amerika hingga Ia ditawari bekerja di Amerika.

Setibanya di Hollywood pada bulan Februari 1936, Fischinger diberi sebuah kantor di Paramount, sekretaris berbahasa Jerman, tutor bahasa Inggris, dan gaji sebesar $250/minggu. Dia dan Elfriede bersosialisasi dengan komunitas emigre, namun merasa tidak pada tempatnya di kalangan elit. Saat menunggu penugasannya dimulai, Fischinger membuat sketsa dan melukis. Dia menyiapkan sebuah film yang awalnya dinamai Radio Dynamics, disinkronisasi dengan ketat dengan lagu Ralph Rainger “Radio Dynamics”. Film pendek ini direncanakan untuk dimasukkan dalam film layar lebar The Big Broadcast of 1937 (1936). Namun, Paramount hanya berencana merilis film hitam-putih, yang tidak dikomunikasikan ke Fischinger saat memulai karyanya. Paramount tidak akan mengizinkan tes dalam warna film Fischinger. Fischinger meminta dikeluarkan dari kontraknya dan meninggalkan Paramount. Beberapa tahun kemudian, dengan bantuan Hilla von Rebay dan sebuah hibah dari Museum Non-Objective Painting (kemudian The Guggenheim), dia bisa membeli film tersebut dari Paramount. Fischinger kemudian mengulang dan mengecat ulang panelnya dan membuat versi warna untuk kepuasannya yang kemudian dia beri nama Allegretto. Ini menjadi salah satu film sejarah musik visual yang paling banyak disaring dan sukses, dan salah satu film paling populer di Fischinger.

Sebagian besar upaya pembuatan film Fischinger di Amerika mengalami kesulitan. Dia menyusun Sebuah Puisi Optik (1937) ke Rhapsody Hungaria Pertama Franz Liszt untuk MGM, namun tidak mendapat untung karena sistem pembukuan studio. Dia merancang rangkaian J. S. Bach Toccata dan Fugue in D Minor untuk Fantasia Walt Disney (1940), namun berhenti tanpa pujian karena Disney mengubah rancangannya menjadi lebih representasional. Menurut William Moritz, Fischinger berkontribusi pada efek animasi tongkat Peri Biru di Pinokio (1940). Pada tahun 1950, Fischinger menciptakan beberapa iklan TV animasi, termasuk satu untuk Muntz TV.

Hingga pada akhirnya, Fischinger merasa frustasi dengan perfilman dan beralih ke lukisan cat minyak sebagai gerai kreatif.